Karena Cinta Bukan Matematika




Kira-kira 12 atau 13  tahun yang lalu seorang guru saya (semoga bisa disebut begitu!!) pernah bilang klo cinta itu bukanlah matematika. Bukan yang  satu dikurang satu sama dengan nol (1 - 1 = 0) .

Maksudnya, jika saya sudah mencintai seseorang, sebut saja Paijem, dan kemudian saya jatuh cinta lagi kepada orang lain, sebut saja Painem, bukan berarti cinta saya kepada Paijem akan berkurang..
Sebelum bertemu dengan Painem, prosentase cinta saya kepada Paijem adalah 100%, begitu juga saat saya jatuh cinta lagi kepada Painem, cinta saya kepada Paijem tetaplah 100% dan tidak berkurang.

Lalu berapa persen cinta baru saya kepada Painem??

Jawabannya sama.. 100%..

Kok bisa sama??
Jadi ada dua??
Ga berkurang??

Tentu saja tidak!! 
Karena seperti yang guru saya bilang dulu, cinta bukanlah matematika..

Yup!!
Cinta itu seperti pohon pisang.. Saat tumbuh besar dia akan bertunas dan bertunas lagi.. Tanpa mengurangi ukuran pohon yang sudah tumbuh terlebih dahulu.. Tunas-tunas baru akan tumbuh dan mulai menyebar..
Kira-kira seperti itulah cinta..

Itu kan pohon pisang..

Contoh realnya tentu juga ada kok..
Ini aseli dan saya alami sendiri..  Saya yakin kawan-kawan yang lain juga banyak yang mengalaminya..

Saya adalah anak pertama.. Ketika saya lahir bukan main bahagianya orang tua saya mendapatkan anak laki-laki yang ganteng... (Saya selalu pede soal itu!! Hihihii...  :D)
Cinta mereka sepenuhnya tercurah buat saya..Tak lama kemudian lahirlah adik saya yang cantik..  Apakah cinta ortu saya kepada saya berkurang??  Tentu tidak, kan??
Orang tua saya tetap mencintai saya sepenuh hati.. Begitu juga dengan adik saya yang cantik.. Cinta kami pun sepenuhnya tercurah untuknya..
Begitu juga ketika adik-adik saya yang lain hadir melengkapi kebahagiaan kami..

Klo perhatian??
Hehehehee...   :D

Tentu saja beda!!
Saya yang sudah besar dan dapat melakukan beberapa hal sendiri tentu akan dilepas untuk lebih mandiri.. Sedangkan adik saya yang baru lahir dan belum bisa apa-apa tentu mendapat perhatian yang jauh lebih besar..
Masak saya mau disamakan dengan bayi baru lahir??

Saya rasa sampai di sini, kawan-kawan sudah mengerti yang dimaksud guru saya dulu, bukan??

Tetapi klo saya menghubungkan hal ini dengan poligami, saya yakin banyak yang protes.. Terutama kawan-kawan saya dari kalangan ibu-ibu..  Klo hadap-hadapan, bisa-bisa saya sudah dilempar muntu (ulekan buat bikin sambel).. Hehehehhee....   :D

Pernah seorang kawan saya protes.. Kan cinta antara ortu ke anak atau kakak ke adik kan beda sama cinta seorang suami ke istri..

Lho??  Kita bahas cinta atau nafsu syahwat, ya??

Coba tanyakan kepada pasangan kakek nenek yang udah puluhan tahun hidup bersama..  Seperti apakah cinta itu??
Mungkin si nenek tetap marah-marah klo si kakek bilang mau nikah lagi...
Hehehehee...      :D

Ga tau perempuan yang sulit mengerti, atau tidak mau mengerti, atau saya yang sok ngerti??

Mungkin saya lah yang sok ngerti..     :D

Bukannya apa-apa..
Dari 12 orang istri nabi saya (insyaAllah beliau mengakui saya sebagai umatnya!!), ga ada yang melarang atau memprotes klo nabi hendak menikah lagi.. Bahkan mereka pun ga protes soal perhatian nabi yang lebih tercurah pada Aisyah..

Mengapa??

Karena mereka mengerti bahwa cinta adalah ruh, bukan fisik.. Cinta nabi kepada mereka selalu dapat mereka rasakan walaupun nabi berada jauh dari mereka.. Cinta nabi kepada istri-istrinya tak berkurang sedikit pun walaupun nabi menikah lagi..

Klo perhatian??

Seperti yang saya bilang  tadi.. Tentu berbeda!!  Perhatian nabi tentu lebih banyak tercurah buat Aisyah, karena memang Aisyah lebih membutuhkan perhatian itu..

Jadi itulah alasannya mengapa saya masih kurang mengerti alasan seorang perempuan tidak mau suaminya menikah lagi..
Padahal di jaman ini kan banyakan perempuannya daripada laki-lakinya..

Tapi seorang kawan perempuan saya pernah mencoba menjelaskannya dengan bertanya kepada saya, "Sekarang klo dibalik, Dik.. Lo punya bini, tapi bini lo kawin lagi..  Gimana perasaan lo??"

Hah?? Poliandri??
Idiihh...  Jijay amat!!
Mau jadi orang guling di neraka??  Itu kan haram..

"Klo seumpamanya dihalalkan, lo mau ga bini lo dibagi buat orang laen??" tanya dia lagi..

Saya sich ga mau berandai-andai soal yang ini.. Saya berpegang pada yang pasti-pasti dan sudah jelas saja status ke-halal-annya..  :D
(Ngeles...    Hihihihihiii....   :D)

"Klo kepepet emang pinter ngeles lo, ya!!  Gw cekek juga lo!!" katanya geram..

Dan saya pun lari menyelamatkan diri... Perempuan yang cantik pun bisa jadi sangat menyeramkan klo sedang murka..
Kabuuuurrr...
Hahahahaa....    :D

Dulu juga pernah seorang kawan saya yang lain  langsung nembak tepat di jantung fikiran saya..
Katanya, "Jangan cuma ngomong doank lo, Dik!! Buktikan klo lo bisa berpoligami!!"

Waduh!!
Saya memang mendukung dan tidak anti terhadap poligami..  Tapi untuk melaksanakannya, sepertinya saya belum siap..
Hahahahaa....  :D
Maaf ya mbak.. Tantanganmu tidak bisa saya penuhi...    :D

Oke..
Kesimpulan yang hendak saya sampaikan adalah cinta tak dapat diukur dengan matematika.. Cinta bukan yang satu dikurang satu sama dengan nol, tetapi cinta adalah yang satu ditambah satu sama dengan banyak..

Saat ada orang lain yang membuat seseorang jatuh cinta, bukan berarti cintanya kepada yang terdahulu hilang atau berkurang.. Tetapi tetap ada dan terus bersemayam dalam hati.. Mungkin juga bertransformasi (berubah) ke dalam wujud yang lain..  Tetapi akan tetap selalu ada..

Beruntunglah buat mbak-mbak semua yang dulu pernah saya nyatakan cinta..  Cinta saya kepada kalian masih sama seperti dulu lho..
Hehehheee....   :D

Bagaimana dengan cintanya para ABG jaman sekarang??
Waktu pacaran bilang cinta, tetapi waktu putus bilang benci??

Ah itu hanya karena mereka tak siap mengalami perpisahan.. Kebencian hadir karena tak mampu menerima kenyataan harus berpisah atau ditinggalkan.. Padahal perpisahan itu merupakan suatu keniscayaaan, seperti yang sudah paernah saya singgung pada cerpen Minggu Sore dan Jadah Goreng Dewi Kanistri dulu..
Atau juga karena rasa cemburu saat mantannya menjalin hubungan dengan yang lain..
Orang bilang, selama masih ada rasa cemburu, berarti masih ada cinta..

Lalu rasa bencinya??

Itu tergantung dengan kedewasaan dan kematangan cara berfikirnya.. Kalau dia bisa menanggapi semuanya dengan positif, maka kebencian tak perlu lagi hadir di hatinya..

Seorang kawan perempuan saya yang cantik (ehmm....  :D) pernah bilang, "Jangan terlalu dalam mencintai.. Karena semakin dalam kau mencintai, maka akan semakin berat dan menyakitkan saat menghadapi perpisahan.. Kalau kita punya cinta yang begitu dalam, berikanlah cinta itu untuk Mereka yang tak kan pernah meninggalkan kita..  Allah SWT dan Rasul-Nya.."
Baca Selanjutnya

SHIFTER - LUKA

kuredam rasa pilu hati
walau remuk dan merobek asaku

kini kucoba tuk tegarkan hatiku

dalam menjalani hariku


namun semua itu terlalu

terlalu sesakkan nafasku

saat bayangmu menggodaku


namun sadar ku harus menepis
semuanya tentang dirimu

kau telah patahkan asaku


tergores kembali
satu luka di hatiku
mengendap, memberat jiwa

kuingin berlari, mencoba tak tersentuh

oleh hasrat angan jiwa
di hariku

Baca Selanjutnya




Stats


Google PageRank Checker