KHIANAT

Sudah lama rasanya saya ga nulis di blog ini.. Karena ga ada ide waktu sedang ingin menulis.. Dan karena malas nulis waktu sedang banyak ide..
Heheheheheee...

Dan sekarang rasa malas itu sedang pergi, dan kebetulan ada ide yang sudah lama nyantol di kepala saya yang tiba2 ingin sekali saya menulisnya..!!

Pernah di khianati??
Dikhianati kawan?? Dikhianati saudara?? Atau dikhianati pacar / pasangan??
Semua itu memang mungkin saja terjadi, dan rasanya tentu saja sangat menyakitkan..

Yang paling sering saya rasakan adalah dikhianati diri sendiri.
Yap!!! Diri sendiri.. Atau setidaknya bagian dari diri sendiri.. Karena sudah terlalu seringnya diri saya mengkhianati diri saya sendiri, maka yang seharusnya terasa sangat menyakitkan menjadi tak terasa sakit.. Bahkan terkadang saya memakluminya.. Padahal itu jelas2 salah..

Lalu bagaimana saya atau bagian dari saya mengkhianati diri saya sendiri??

Yang paling sering mengkhianati saya secara fisik adalah perut saya. Sering kali dia tak merasa lapar walaupun sudah lama melewati waktunya makan.. Saya yang kadang tak memperhatikan sering tertipu. Merasa kenyang dan kuat.. Tapi tiba KO. Jatuh sakit tanpa saya sadari. Dan kalau sudah begitu biasanya saya baru sadar kalau saya sudah lama belum makan.. Ya karena tidak merasa lapar tadi..!!


Lalu fikiran saya menyusul dalam soal khianat.
Bukan hanya sekali dua kali saya ditipu oleh fikiran saya sendiri.. Ide-ide sesat dan fikiran-fikiran laknat hampir setiap saat memenuhi setiap relung otak saya. Siap manggiring saya ke dalam neraka. Sadar atau tidak sadar, hal itu selalu terjadi. Dan biasanya saya hanya memakluminya.. Karena memang sudah terlalu sering, sehingga sudah saya anggap biasa. Meskipun kini saya sadar kalau hal itu salah.. Tapi yang namanya mensucikan fikiran itu tak semudah mensucikan pakaian.. Kalau pakaian, tinggal dicuci yang bersih lalu di jemur.. Selesai.
Lah kalau fikiran???
Harus banyak2 dzikir barangkali..
:D
Tetapi yang sering membuat saya jengkel dari pengkhianat yang satu ini adalah, ketika saya punya hasrat yang besar untuk menulis, tiba-tiba ide-ide yang biasanya berkeliaran di otak saya menghilang begitu saja.. Lenyap tanpa bekas!!
Saya yakin setiap kita pernah mengalami hal ini.. Saat kita tidak membutuhkan, ide-ide itu datang dan mengalir begitu deras dalam fikiran kita. Tetapi saat kita sangat membutuhkan, satu pun tak ada yang nongol.. Bahkan ide-ide lawas pun lenyap dari ingatan..
Sangat menyebalkan!!!

Berikutnya adalah nafsu atau keinginan.
Saya yakin ini adalah pengkhianat terbesar dari diri saya.. Saya sebagai boss-nya sering banget dijerumuskan, sehingga saya gagal dalam menjalankan segala sesuatu.. Saya sebagi boss atau pemilik nafsu, seharusnya bisa menguasainya.. Tetapi pada kenyataannya, nafsu lah yang sering kali menguasai saya..
Hasilnya???
Gagal, gagal, dan gagal lagi!!!
Contohnya ketika saya sedang ingin menabung. sedang mengumpulkan uang untuk membeli suatu barang yang sangat saya inginkan.. Belum sampai tabungan saya mencukupi untuk membeli barang tersebut, tiba-tiba saya sudah tergoda untuk membeli yang lain.. Tentu saja hasilnya bisa ditebak.. Saya tidak pernah punya duit untuk membeli barang idaman saya, tetapi malah banyak barang-barang yang tidak terlalu saya suka yang saya beli..
Itu hanya kiasan, banyak hal lain yang sangat saya harapkan selain barang, tetapi kasusnya mirip-mirip begitu lah.
Perjuangan saya sia-sia hanya karena mengikuti nafsu sesaat..

Dan yang paling membuat saya khawatir adalah ketika hati saya pun turut mengkhianati saya..
Sebagai seonggok bangkai yang diberi nyawa.. Sebagai makhluk yang lemah.. Jauh di dalam sana saya sangat menyadari bahwasanya saya bukanlah apa2 tanpa ALLAH SWT.
Setiap detik, setiap saat, setiap tarikan nafas, setiap detak jantung saya, semuanya adalah anugerah dari-NYA. Semuanya telah diatur oleh-NYA. Tidak pernah DIA meninggalkan saya.. Tidak sedetik pun!!
Karena bila sedetik saja saya tidak diatur-NYA, maka musnahlah saya saat itu juga.. Begitu juga seluruh semesta ini.. Semuanya bergantung kepadanya..
saya sangat ingin takut kepada-NYA.. Sangat ingin takut hanya kepada-NYA..
Tapi nyatanya??
Sering kali saya takut terhadap hal2 yang sebenarnya tak perlu ditakutkan..
Terkadang saya takut mati, terkadang takut sakit, takut ga punya uang, takut jadi tua renta.. Padahal itu semua adalah suatu keniscayaan jika umur saya panjang.. Saya bisa sakit, jatuh miskin, jadi tua bangka yang renta, dan pada akhirnya Izroil datang mencabut nyawa saya.. Lalu mengapa saya harus takut pada hal-hal yang memang sudah pasti akan saya hadapi??? Adakah alasannya???
Dan yang lebih konyol lagi adalah ketika saya takut akan hal-hal yang sesungguhnya tak pernah ada..
Terkadang saya takut hantu.. Takut kuntilanak, pocong, sundel bolong, dan semua jenis makhluk menyeramkan..
Padahal saya sangat menyadari bahwa mereka hanyalah jelmaan jin yang derajatnya jauh lebih rendah daripada manusia..
Lalu kenapa saya masih merasa takut???
Karena hati saya telah berkhianat kepada saya!!!

Yap!!
Itu tadi adalah beberapa pengkhianatan yang saya (atau bagian dari saya!!) lakukan pada diri saya sendiri.. Mungkin ada yang lain, yang saya lupa..

Dan ternyata, dikhianati oleh diri sendiri dampaknya jauh lebih mengerikan dan menyakitkan daripada dikhianati oeh orang lain..
Setidaknya, itu lah yang bisa saya simpulkan..
:D
Baca Selanjutnya




Stats


Google PageRank Checker